Triliunan Rupiah untuk Bangun Infrastruktur, Gaji Honorer di Bawah UMR


GELORA.CO - Forum Honorer Indonesia (FHI) sangat berharap Presiden Jokowi di periode kedua kepemimpinannya nanti mau memerhatikan nasib mereka.

Pasalnya, hampir lima tahun masa kepemimpinan Presiden Jokowi, belum ada solusi tuntas untuk menyelesaikan masalah honorer.

"Kami berharap siapapun yang terpilih menjadi presiden RI, memohon sekaligus meminta dan mendesak pemerintah untuk menyelesaikan permasalahan peningkatan status dan kesejahteraan tenaga honorer di seluruh Indonesia," kata Dewan Pembina FHI Hasbi kepada JPNN, Minggu (9/6).

Dia menambahkan, rasanya sungguh naif bangsa dan negeri ini begitu kaya dengan SDA dan pembangunan infrastruktur begitu bombastis dilaksanakan pemerintah menghabiskan triliunan rupiah.

Sementara di sisi lain negara mempekerjakan warga negaranya selama bertahun-tahun dengan upah yang jauh di bawah standar UMR.

Hal ini tentu tidak manusiawi, di tengah tingginya biaya hidup dan melambungnya harga barang. Di sisi lain hanya beberapa daerah yang mampu memberikan upah yang layak setara UMR.

Hasbi menambahkan, kini tinggal menunggu kemauan politik pemerintah dan DPR RI untuk membuat serta mengambil kebijakan strategis untuk menuntaskan permasalahan honorer tersebut. Sehingga ke depan pemerintah tidak berkutat lagi pada permasalahan tenaga honorer. Namun bisa fokus pada peningkatan SDM.

"Kami yakin pemerintah bisa menyelesaikan hal tersebut dalam sebuah skenario dan formulasi kebijakan dalam jangka pendek, menengah dan panjang," tegasnya.

"Jika ada kemauan pemeritah dan DPR RI untuk meramu solusi kebijakan. Tentu dengan sebuah konsep yang lebih manusiawi dan berkeadilan mengingat pengabdian dan loyalitas tenaga honorer bertahun-tahun pada negara," sambungnya. [jn]

Belum ada Komentar untuk "Triliunan Rupiah untuk Bangun Infrastruktur, Gaji Honorer di Bawah UMR"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel

loading...