YLKI Sebut Tarif Tol Trans Jawa Cukup Mahal Sehingga Sepi Dilewati


GELORA.CO - Tarif Tol Trans Jawa dinilai masih lumayan mahal, baik untuk kendaraan ataupun angkutan barang dan truk.

Hal ini diterangkan oleh Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia (YLKI) yang menyoroti tarif Tol Trans Jawa saat ini yang berimbas pada frekuensi penggunaannya.

"Akibat dari hal ini, volume lalu lintas di jalan tol Trans Jawa, masih tampak sepi, lengang. Seperti bukan jalan tol saja, terutama selepas ruas Pejagan," kata Tulus Abadi, Ketua Pengurus Harian YLKI dalam keterangannya di Jakarta, Kamis (7/2/2019).

Maka dari itu muncul wacana dan usulan untuk tarif Tol Trans Jawa dievaluasi/ diturunkan agar rasional.

"Masih sepinya jalan tol Trans Jawa, jelas dipicu oleh tarif tol yang mahal itu," tambahnya.

Tulus juga menilai Tol Trans Jawa terancam tidak akan menjadi instrumen untuk menurunkan biaya logistik, dikarenakan mayoritas angkutan truk tidak mau masuk ke dalam jalan tol.

"Menurut keterangan Ketua Aptrindo, Gemilang Tarigan, yang tergabung dalam tim Susur ini, menyatakan bahwa sopir tidak dibekali biaya untuk masuk tol. Kecuali untuk tol Cikampek," tutur Tulus.

"Truk akan masuk tol Trans Jawa, jika biaya tol ditanggung oleh penerima barang. Terlalu mahal bagi pengusaha truk untuk menanggung tarif tol Trans Jawa yang mencapai Rp 1,5 juta," tambah dia.

Sementara itu harga makanan dan minuman di tempat peristirahatan (rest area) juga dirasa masih mahal. Karena itu, pengelola tol diminta untuk menurunkan biaya sewa lahan bagi para tenant.

"Sebab patut diduga, mahalnya makanan/minuman karena dipicu oleh mahalnya sewa lahan bagi para tenant," lanjut Tulus.

Dia mengakui eksistensi tol Trans Jawa banyak membangkitkan volume trafik ke kota-kota di Jawa Tengah seperti Tegal, Pekalongan, Semarang, dan lainnya.

Hal ini terbukti, saat liburan saat ini justru arus trafik lebih banyak ke arah Timur/Jawa Tengah, sekitar 40 persen. [grid]

Belum ada Komentar untuk "YLKI Sebut Tarif Tol Trans Jawa Cukup Mahal Sehingga Sepi Dilewati"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel

loading...