Santriwati Kudus yang Demo Fadli Zon Bentangkan Tulisan Arab Pegon ‘Jancuk’


GELORA.CO - Seorang santriwati membentangkan tulisan arab pegon bertuliskan Fadli Zon Jancuk saat melakukan unjuk rasa membela KH Maimoen Zubair di Kudus, Jumat (8/1/2019).

Santriwati itu mengakui ikut berunjuk rasa untuk menghormati KH Maimoen Zubair yang dinilai telah direndahkan Fadli Zon. “Saya bela kiai bersama teman-teman lainnya,” ungkapnya.

Juru Bicara dan Koordinator Aksi M Sa’roni mengatakan, Maka, jika ada politisi menghina kiai, sama saja dengan menghina santri. Bantahan Fadli bahwa ia tidak bermaksud menghina mbah Moen, merupakan bentuk ketakutan sekaligus ingin lepas dari tanggung jawab.

“Walaupun politisi tersebut sudah memberikan penjelasan, bahkan saking takutnya kemudian memposting foto bersama, bahwa yang dimaksud dalam puisi Mbah Moen, bukanlah syaikhona, namun publik dan santri pada khususnya bukanlah orang bodoh dan ber-IQ rendah tidak bisa membaca kias siapa yang dituju,” kata Sa’roni dalam keterangannya.

Menurutnya, kiai merupakan panutan bagi masyarakat khususnya para santri. Dengan kealimannya dan sikap tawadlu yang diperlihatkan, mencerminkan tingginya ilmu seorang kiai.

Dia menegaskan, ungkapan dalam puisi tersebut jelas menyayat kaum santri dan para muhibbin dengan mengidentikkan derajat kealiman seorang ulama besar. Sebagai seorang politisi sekaligus publik figur harusnya Fadli Zon, menjadi contoh yang baik bagi masyarakat.

“Entah mungkin politisi tersebut tidak pernah mengaji ‘al adab fauqa al ilm’ yang selama ini menjadi pedoman dasar bagi seorang santri ketika menimba ilmu di pesantren,” sindir dia. [SN]

Belum ada Komentar untuk "Santriwati Kudus yang Demo Fadli Zon Bentangkan Tulisan Arab Pegon ‘Jancuk’"

Posting Komentar

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

loading...

Iklan Tengah Artikel 2

loading...

Iklan Bawah Artikel

loading...